keuangan bisnis

7 Cara Mengatasi Keuangan Bisnis yang Menurun agar Segera Naik Drastis!

Diposting pada 50 views

Keuangan bisnis adalah poin utama yang harus diperhatikan jika usaha yang dikelola ingin cepat tumbuh dan maju. Hal ini karena ia menjadi dasar serta sarana, baik dalam proses maupun pengembangan suatu bisnis.

Masalah keuangan dalam bisnis selalu ada dan harus ditangani dengan sigap. Jika Anda adalah pebisnis pemula, belajar akuntansi jadi hal penting untuk dilakukan.

Anda bisa baca lebih lanjut tentang akuntansi dari pengertian sampai manfaatnya untuk bisnis. Akuntansi adalah dasar penting yang harus dikuasai, dengan begitu Anda bisa lebih mudah mengatasi permasalahan keuangan bisnis.

Apa saja strategi yang bisa dilakukan untuk mengembalikan keuangan bisnis yang menurun? Simak cara-caranya yang akan duniaelektronik.net bahas di bawah ini.

Cara Mengatasi Keuangan Bisnis yang Mulai Terpuruk

Sebelum menerapkan cara ini, terlebih dahulu Anda harus tahu apa saja tanda-tanda bahwa sedang terjadi kegagalan keuangan dalam bisnis. Pertama adalah bisnis memiliki banyak hutang, sedangkan Anda sulit untuk mengatasinya.

Kedua, bisnis kekurangan modal yang bisa disebabkan oleh macetnya piutang. Ketiga adalah arus kas yang mengalami kegagalan karena pencatatan yang dikelola dengan buruk. Keuangan bisnis akan langsung gagal jika tanda ini muncul.

Apabila Anda sudah bisa mendeteksi sumber kegagalan ini, maka akan lebih mudah mengatasinya. Beberapa cara berikut ini bisa menjadi pilihan terbaiknya.

1. Membuat Catatan Laporan Keuangan Bisnis yang Rapi

Arus kas yang buruk? Anda bisa mengatasinya dengan mulai merapikan catatan laporan keuangan. Tidak sulit membuat pembukuan yang rapi, bahkan Anda bisa melihat beberapa contoh sederhananya.

Sebuah pembukuan yang rapi harus mencantumkan debit dan kredit. Catatan juga harus dibuat setiap hari. Catatan laporan keuangan yang rapi akan mempermudah Anda memantau arus kas dan menghindari defisit.

2. Mengurangi Pengeluaran yang Tidak Perlu

Demi keuangan keluar dari keterpurukan, Anda juga perlu untuk mengurangi pengeluaran. Khususnya pengeluaran yang tidak berhubungan langsung dengan bisnis.

Caranya adalah mengkaji ulang barang yang hendak dibeli apakah harus berhubungan langsung dengan peningkatan keuntungan bisnis. Selain itu barang yang dibeli juga harus dipertimbangkan efisiensinya dan keawetannya.

3. Melakukan Inovasi pada Bisnis

Kesulitan keuangan tidak selalu berasal dari dalam manajemen saja. Bisa juga dari produk yang Anda miliki perlu inovasi sehingga menarik perhatian konsumen. Apalagi jika Anda menciptakan produk-produk musiman.

Anda perlu menyisihkan keuntungan untuk mendirikan Research and Development yang berhubungan dengan pengembangan produk. Divisi R&D ini sangat penting juga demi kemajuan bisnis.

4. Meningkatkan Pengeluaran untuk Pemasaran

Sudahkah Anda memperhatikan soal pemasaran atau promosi bisnis? Seperti apa langkah yang dilakukan? Apakah sudah ada biaya tambahan untuk promosi. Setiap bisnis selalu berkorban melalui pemasaran.

Hasilnya memang tidak bisa dirasakan secara langsung namun dalam jangka panjang. Tingkatkan juga cara promosi yang dilakukan harus menyesuaikan dengan kebutuhan pasar. Tujuannya adalah untuk menari lebih banyak perhatian konsumen.

5. Meningkatkan Keuangan Bisnis dengan Menciptakan Strategi Bisnis Baru

Perlu adanya strategi bisnis baru demi memperbaiki manajemen bisnis. Anda bisa mulai dengan evaluasi strategi bisnis yang sebelumnya. Baik itu dari target bisnis yang kurang tepat, cara menjual yang tidak efisien, target pasar, dll.

Hadirnya strategi bisnis yang baru akan membantu bisnis bangkit dari penurunan. Setidaknya strategi ini harus bisa mengubah bisnis kembali seperti semula. Dari situ Anda baru bisa mengembangkan kembali.

6. Membayar Semua Hutang

Keuangan tidak akan membaik selama Anda menunda pembayaran hutang. Bunga yang semakin meningkat akan membuat Anda kesulitan dalam membayarnya. Alih-alih mengembalikan bisnis, Anda bisa saja gulung tikar.

Oleh karena itu, ketika Anda melihat tanda-tanda kegagalan finansial hal pertama yang dilakukan adalah membayar lunas semua hutang. Pastikan tidak ada lagi hutang dengan bunga tinggi yang sedang berjalan.

7. Optimis Mampu Menyelesaikan Masalah

Mental baja harus selalu dimiliki oleh pebisnis, hal ini tentu harus diiringi dengan kreativitas dan mau terus belajar. Pebisnis juga harus selalu optimis untuk bisa memperbaiki keuangan seperti semula lagi.

Tanpa mampu berpikir positif, jalan keluar yang sebenarnya mudah dilakukan akan terasa sulit. Jadi meskipun bisnis sedang mengalami surut Anda dituntut harus bisa mengatasi semua permasalahan yang muncul dan tetap optimis.

Keuangan bisnis yang mengalami masalah tidak bisa dibiarkan terus menerus. Anda jadi lebih sulit untuk memperbaikinya jika keuangan tidak segera diperbaiki. Perbaikannya sendiri bisa memakan waktu tergantung tingkat kesulitan masalahnya.

Gambar Gravatar
Jasa Rilis dan Backlink ke Berbagai Media Nasional Menerima kursus blog sampai menghasilkan dari berbagai sumber, Jasa pembuatan Blog, Website, maupun Toko Online. Mulai dari 50K s/d 800K. More info klik detatang.com Temukan tulisan saya di Membangun Inspirasi, detatang.com, duniaelektronik.net, klikmania.net dan puluhan blog lainnya. Contact: admin@detatang.com / 0823 2727 7319